Skip to main content

kisah sedih lagi menyayat hati..

Namaku Orkid. Dah tentu itu bukan namaku yang sebenar. Hanya rekaan si penulis blog ini. Tapi ini kisah benar. Kisah aku untuk kalian jadikan tauladan. Umurku 32 tahun. 10 tahun aku bergelar isteri seorang suami. 2 tahun adalah tahun2 yang bahagia. Dan tahun selebihnya adalah tahun aku dirundung duka.

Perkahwinan kami ibarat Witney Houston dan Bobby Brown. Wahh nak jugak diibaratkan seperti penyanyi Hollywood yer..taknak kalah. Dimana seperti perkahwinan mereka yang ramai menjangkakan tidak akan berkekalan walau 5 minit sekalipun. Tetapi kami mampu bertahan. Aku yang bertahan. Aku yang mempertahankannya. Demi anak2..demi keluarga. Biarlah orang lain melihat kami bahagia sahaja, sedangkan deritanya aku yang tanggung seorang.

Dari anak seorang, masuk kedua, ketiga dan akhirnya keempat. Perangai suamiku semakin menjadi2. Dulu ramai yang menegah aku kawin awal. Elok je habis University, belum sempat berbakti kepada keluarga..aku kawin. Secara jujur aku katakan, aku amat jarang menghantar wang ke kampung. Apatah lagi pulang beraya di kampung. Semuanya lebih di sebelah suamiku. Setiap tahun kami pulang beraya di kampungnya. Klw aku ungkitkan, kami bergaduh dan akhirnya aku juga yang mengalah.

Ketika aku ada anak 2 orang, suamiku sudah mula menunjukkan perangai sebenarnya. Sebenarnya itu memang perangai dia dari dulu lagi. Cuma bila sudah beristeri, sudah punya anak masih tidak mahu berubah. Aku menangkap suamiku berlaku curang dengan perempuan lain. Bersama 2 orang anakku, aku lari pulang ke kampung. Bayangkan selama 4 tahun selepas kawin aku tidka pernah pulang ke kampung. Dan kini aku pulang.

Dengan 2 orang anak aku heret mereka menaiki bas. Aku hanya ingin bertenang berada di kampung. Bukan tujuan untuk mengadu nasib atau menangisi nasib perkahwinan aku. Tapi air mata aku tumpah jua bila tiba di kampung. Ayah yang tinggal berseorangan tidak mampu lagi menguruskan diri sendiri. Hanya dijenguk kakak yang tinggal bersebelahan rumah ayah, dan sesekali adik beradik lain bergilir-gilir pulang ke kampung menjaga ayah. Air mata aku tumpah. Kesian ayah tidak ada siapa nak menjaganya betul2. Dulu akulah yang tinggal dengan ayah. AKu anak bongsu. Selepas kematian arwah mak, abang2 dan kakak ada yang kahwin, bekerja membawa haluan sendiri. Aku yang duduk dengan ayah. AKu orang yang paling rapat dengan ayah. Sehinggalah aku mendapat panggilan Univesity, jarak aku dengan ayah semakin jauh. Tanpa sempat membalas budi ayah, aku berkahwin dengan Zaki, suamiku itu.

Perkahwinan kami memang ditentang kakak dan abang2 masa tu. Salah satunya sebab mereka merasakan aku masih muda lagi. Lagipun tiada oarang nak teman duduk dengan ayah masa tu. Tapi aku berdegil. Aku kawin jugak. Langkah bendul 2 orang kakak ku. Mungkin sebab itu juga mereka tak bagi aku kawin dulu. Dan bila berkahwin, aku betul2 bawak haluan sendiri. Tiada lagi raaya dengan ayah, abang2 dan kakak2. Sehinggalah saat itu. Saat aku pulang membawa diri dari suami. Seminggu aku sempat jaga ayah. Jaga makan ayah, mandikan ayah. Dan ayah pergi dalam pangkuanku dalam masa seminggu tu. Ayah mmg dah lama sakit kata kakak, tapi ayah tunggu aku pulang. Ayah...maafkan Orkid Ayah!

Suamiku pulang ketika urusan pengebumian ayah. Adik beradik ku seorang pun tidak mensyaki keberantakan hubungan kami. Dan selepas majlis, aku dan anak2 ikut suamiku pulang ke KL kembali.

Suamiku tidak pernah berubah. Kadang2 pulang lambat pergi karaoke bersama teman2. Disuruhnya aku masak, tetapi lupa untuk pulang. Bila aku bagitau kakak atau abang2 aku nak datang rumah, cepat2 dia keluar dari rumah. Jenuh aku bagi alasan pada mereka yang suamiku ada kerja. Walaupun hari tu hari Ahad. Aku sabar dengan perangainya. Aku cuba lindungi keburukan dia. Tidak sesekali aku burukkan suamiku sendiri pada sesiapa.

Sampaila aku punya anak ke empat. Allah uji lagi aku dengan mengurniakan anak yang cacat. ANak bongsu ku itu down sindrom. Tahukah kalian bahawa suami ku tidak pernah mengankat langsung walau sekali anak bongsuku itu. Sedih hati aku sebagai seorang ibu. Bukan salah anakku itu dilahirkan sebegitu rupa.

Dan minggu lepas segalanya tidak dapat ku tahan lagi. Bilamana aku melihat gambar2 di handphone suamiku. Selama 10 tahun ini adalah perkara biasa bagi aku jika terbaca mesej sayang menyanyangi dari wanita lain kepada suamiku. Sudah 2, 3 wanita aku hubungi tanpa pengetahuan suamiku agar mereka berundur kerana akulah isteri nya. Dan minggu lepas aku tak tahan lagi. Hatiku sudah hancur berderai. Bilamana aku melihat gambar wanita yang berpacaran dengan suamiku akhir2 ini. Aku sudah berjumpa dengan perempuan tu. Budak baru habis belajar. Umur 24 tahun. Dia berjanji padaku untuk berundur diri. Tapi gambar dalam handphone suamiku itu menunjukkan perempuan tu memungkiri janjinya padaku. Bukan sekadar gambar biasa. Tapi gambar perempuan itu hanya berseluar dalam dan bra. Dan lebih meluluhkan hati aku...gambar tanpa seurat benang pun ada.

Full stop. Hati aku hancur. Sabar aku selama 10 tahun berakhir sampai di sini sahaja. Aku bergaduh besar dengan suamiku. Arghhh setakat bertengkar depan anak2, dia pukul aku itu perkara biasa. Aku keluar dari rumah ketika itu juga, bawak anak2 semua naik teksi menuju ke rumah kakakku. Aku nekad, tiada lagi maaf buatmu suami. Cukuplah pengorbanan aku selama 10 tahun ini. Cukuplah aku bergelar seoarang isteri. Aku terlalu derita dengan status itu. Cukuplah!

note : pengalaman sahabatku...lelaki2 di luar sana please pay attention...tau tak semua lelaki macam tu...tapi ade jugakkan..so, beringat ek...

♥ honey ♥
4 comments

Popular posts from this blog

Tips hapuskan ulat gonggok

Salam alaik,

Saudara Abdul Aziz dari Kelantan bertanya bagaimana cara nak kurangkan populasi Ulat Gonggok di rumahnya. Saya rasa mungkin ada sarangnya di tanah berdekatan.

Biar kita kenal dulu makhluk alam yang bernama Ulat Gonggok:
1. Umur Nyawa : 5 tahun ( kalau cukup makan )
2. Jumlah sekali bertelur : 200 hingga 300 butir
3. Banyaknya kaki : dalam 400
4. Bahaya tak : tak berbahaya kecuali kepada yang ada alergi
5. Kumpulan Kehidupan : arthropoda anak beranak ketam ( bukan serangga )
6. Tempat ia paling minat buat sarang : TEMPAT LEMBAB
7. Makanan Utama : DAUN-DAUN dan DAHAN-DAHAN reput
8. Kenapa ia masuk rumah : CARI TEMPAT BERTEDUH jika hujan lebat sangat
9. Boleh ke bersarang kat rumah : Selagi ada makanan dan kelembapan seperti di belakang almari, lubang-lubang tepi sinki dapur, tempat longgokan kertas atau pakaian yang lembab.

Bila kita kenal Ulat Gonggok, kita dah boleh kurangkan jumlahnya:

1. Dalam rumah :
>> cari tempat lembab dan punca lembab. Kalau sebabnya air menitis dari paip…

Tanda-tanda nak bersalin

sumber dari : here

Apakah tanda-tanda hampir bersalin? Tanda-tanda bersalin berbeza bagi kebanyakan wanita.

Bayi turun ke bawah

Perut menjadi ringan sekitar dua minggu sebelum kelahiran kerana kepala bayi sudah pun 'turun' ke dalam kawasan rangka tulang pelvis. Anda mungkin terasa:
sakit di bahagian kelangkang kerana bayi menekan.kerap membuang air kecil semasa ini kerana bayi menekan pundi kencingsakit perut, memulaskerap buang air besarkerap terkentut

Keluar lendir pekat atau keluar darah bercampur lendirLendir pekat seperti gam lekang dari laluan pintu rahim apabila pintu rahim mula menipis.Lendir bercampur darah pula keluar apabila pintu rahim mula membuka. Boleh berlaku beberapa jam atau beberapa hari sebelum bersalin. Segera ke hospital.Sakit belakang
Bayi beralih dan menekan tulang belakang anda.
Untuk mengurangkan sakit belakang anda, posisikan diri anda seperti merangkak (tapi jangan merangkak ke depan!), dan angkat atau tinggikan badan anda ke atas, tunggu kiraan 5 dan re…

Panduan Nak Daftar Anak Ke Tadika MAIWP

MAIWP - Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan
Tadika ni agak famous jugak di kawasan Putrajaya. Selain daripada silibus nya yang islamik, transit sampai petang, yuran bulanannya yang agak mampu bayar jugak menjadi pilihan bagi golongan pertengahan di Putrajaya ni. Yuran murah tu bonus.. :)
Ingat lagi tahun lepas mencarik dan pening nak buat pilihan nak sekolahkan Dani ni. Akhirnya sekolah ni menjadi pilihan bagi aku n husband. Dah isi borang bagai tapi lupa nak hantar. Nama Dani tercicir. Frust menonggeng aku. Then decide nak hantar dia ke sekolah tadika KEMAS kat Ayer Hitam. Dah register bagai. Tengah beli baju sekolah kat Serdang, dapat whatsapp yang Dani dapat sekolah kat Tadika Al-Hidayah MAIWP kat Presint 9.
Alhamdulillah... Sadis kalau diingat2 balik... :) 
Ada aku kisahkan dalam blog ni dulu... http://honeysour00.blogspot.com/2015/01/tadika-islam-maiwp-al-hidayah-presint-9.html
Tahun depan Dani 6 tahun, aku nak continue je dia sekolah kat situ. Habiskan segala-gala yang dia d…